Internasional

Taiwan Diguncang “Gempa Bumi Purba” Terbesar dalam 25 TahunTerakhir

47
×

Taiwan Diguncang “Gempa Bumi Purba” Terbesar dalam 25 TahunTerakhir

Sebarkan artikel ini
kondisi gedung usai taiwan di landa gempa purba/istimewa

PROGRES BENTENG- Taiwan baru-baru ini (3/4/2024) diguncang oleh gempa bumi terbesar dalam setidaknya 25 tahun terakhir, yang menyebabkan sembilan orang tewas dan lebih dari 800 lainnya mengalami cedera.

Sebanyak 50 orang dilaporkan hilang ketika mereka sedang dalam perjalanan menuju Taman Nasional Taroko Gorge. Tim penyelamat telah berupaya menggunakan tangga untuk mengamankan evakuasi warga ke tempat yang lebih aman.

Banyak bangunan di wilayah Pegunungan Hualien bagian timur yang jarang dihuni terlihat condong pada sudut yang membahayakan, seperti yang ditampilkan oleh stasiun televisi.

Daerah ini berdekatan dengan pusat gempa berkekuatan magnitudo 7,2 yang terjadi di lepas pantai sekitar pukul 08.00 waktu setempat.

“Rasanya seperti rumah akan runtuh,” kata Chang Yu-lin, 60 tahun, yang bekerja di sebuah rumah sakit di ibu kota Taipei.

Seorang wanita yang mengelola penginapan di Kota Hualien mencoba menenangkan para tamunya yang merasa ketakutan akibat gempa tersebut.

Salah seorang turis dari Hong Kong, Fu Zhong Mei, mengatakan, “Saat saya menyadari bahwa ini adalah gempa, saya segera mengenakan baju dan sepatu, lalu saya mengambil anak saya dan berlari turun tangga. Saya tidak membawa apa pun lagi.”

Guncangan gempa yang kuat terasa di Taipei, mengakibatkan beberapa bangunan runtuh. Beberapa orang dilaporkan terperangkap di bawah reruntuhan bangunan.

“Ini adalah gempa terbesar yang pernah saya alami,” kata seorang wanita yang hanya ingin disebut sebagai Chan.

Gempa terjadi pada kedalaman 15,5 km ketika banyak orang sedang dalam perjalanan menuju tempat kerja dan sekolah. Jepang bagian selatan dan Filipina awalnya mengeluarkan peringatan tsunami, namun peringatan tersebut kemudian dicabut.

Video menunjukkan tim penyelamat menggunakan tangga untuk membantu warga yang terperangkap di dalam bangunan untuk keluar melalui jendela, sementara di tempat lain terjadi tanah longsor besar. Gempa ini juga mengakibatkan penutupan sementara sistem kereta bawah tanah di Taipei, meskipun sebagian besar jalur sudah kembali beroperasi.

Petugas pemadam kebakaran sedang berupaya mengevakuasi orang-orang yang terjebak di dalam terowongan dekat Kota Hualien, termasuk dua warga Jerman. Namun, mereka kehilangan kontak dengan 50 penumpang yang berada dalam empat minibus menuju sebuah hotel di Taman Nasional Taroko Gorge.

Pemerintah melaporkan bahwa jumlah korban luka mencapai 821 orang.

“Prioritas utama saat ini adalah menyelamatkan orang,” kata Presiden terpilih Lai Ching-te, yang akan dilantik pada bulan depan, sambil berbicara di luar salah satu bangunan yang runtuh di Hualien.

Jalur kereta api ke daerah tersebut diperkirakan akan dibuka kembali pada hari Kamis, menurut Lai.

Angkatan Udara Taiwan melaporkan bahwa enam jet tempur F-16 mengalami kerusakan ringan di pangkalan utama di kota tersebut. Pangkalan ini sering digunakan untuk melindungi diri dari serangan udara yang mungkin dilancarkan oleh China. Meskipun begitu, pesawat-pesawat tersebut diperkirakan akan segera kembali beroperasi.

Di Jepang, badan cuaca menyatakan bahwa gempa mencapai magnitudo 7,7, dan menyebutkan bahwa beberapa gelombang tsunami kecil menyentuh wilayah selatan prefektur Okinawa. Namun, peringatan tsunami kemudian diturunkan menjadi imbauan.

Di Filipina, pejabat seismologi memperingatkan penduduk pesisir di beberapa provinsi untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi.

Media pemerintah China melaporkan bahwa gempa tersebut terasa hingga ke provinsi tenggara Fujian, sementara seorang saksi mata Reuters mengatakan gempa juga terasa di pusat komersial Shanghai.

Gempa susulan masih terjadi di Taipei, dengan lebih dari 50 kali gempa susulan tercatat, kata pejabat meteorologi.

Kantor berita resmi menyebutkan bahwa gempa ini adalah yang terbesar sejak gempa berkekuatan magnitudo 7,6 yang mengguncang Taiwan pada tahun 1999. Bencana tersebut menewaskan sekitar 2.400 orang dan merusak atau menghancurkan 50.000 bangunan.

Pejabat meteorologi Taiwan menilai gempa di Hualien ini sebagai “6 Besar”, menempatkannya pada tingkat intensitas kedua tertinggi dalam skala 1 hingga 7.

Para ahli menyatakan bahwa gempa semacam itu dapat meruntuhkan bangunan, kecuali jika bangunan tersebut terbuat dari balok beton bertulang. Orang-orang yang berada dalam wilayah gempa harus merangkak untuk bergerak karena tidak mungkin berdiri tegak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *